Monday, May 18, 2015

Kue Cubit Ovomaltine


Beberapa waktu lalu, waktu lewat jalan dekat rumah..kami selalu penasaran dengan satu gerai kue cubit yang sangat ramai pembeli tiap hari..dan selalu antri. Oh..rupanya..kue cubit ini lagi happening tho..di Semarang sini..hihi. Karena menurutku kue cubit itu ya..kue cubit biasa aja..yang dulu sering ku bikin..jadi..nggak pengen mampir. Tapi lama-lama kok penasaran juga..seperti apa sich enaknya kue cubit di gerai itu..kok sampai antreannya panjang gitu. Mungkin enak..atau enak banget ?..Begitu pikir kami. Jadi iseng dech..suatu hari kami mampir beli. Pas beli dapat urutan ke sekian..gitu..hampir ku urungkan niatku untuk mencoba..tapi suami bilang..coba aja..aku yang nungguin katanya. Ya udah..aku masuk mobil aja..mending balesin email orderan..daripada antri kue cubit..hihi. Tapi..rasa penasaranku menggelitik..akhirnya aku turun juga nungguin kue cubitnya. Kalau nanti rasanya enak..kan bisa ngintip cara buatnya gitu..hihi.

Nah..pas di suruh milih kue cubit rasa apa..kok di sodorin menunya..semua cuma tertulis merk snack terkenal..kayak Oreo..dll. Oh alah..ternyata itu topingnya..bisa macam2. Aku pikir lagi..oreo buat toping kue cubit..hihi..ada2 aja. Terus aku tanya penjualnya..yang paling best seller apa..katanya yang toping ovomaltine..tapi lagi kosong ovomaltinenya. Ya udah..pesan yang pakai meises aja dech kami yang paling simple..dan nggak aneh2...hihi.

Pas nungguin di panggang aku curiga..lho..belum matang kok udah di angkat kue cubitnya. Aku langsung iseng tanya ke yang buat.."Itu kok belum matang pak..kok sudah di angkat kuenya..?" Jadi atasnya masih basah lembek gitu. Jawaban Bapaknya lah yang membuatku tercengang..*lebay..*..katanya..Ya memang begini bu..kue cubit setengah matang...! " Hah..setengah matang ?..aku tambah kaget..apa enaknya kue cubit setengah matang. Akhirnya aku balik ke mobil..sambil terus mikir..jadi antri lama gitu nanti bakal dapetnya kue cubit setengah matang gitu ya..hihi. Dan akhirnya rasa penasaranku terjawab..saolnya memang tertulis di spanduknya..tulisannya itu *Kue Cubit Setegah Matang*. O alah..baru tau aku..hihi. Jann..ndeso tenan..daku ini, makanan populer gini kok ndak tau. Katanya lagi happening di Bandung udah lama ya..dan baru di menular ke Semarang akhir2 ini aja. 

Setelah antri lama dan penasaran..akhirnya giliran kue cubit kami jadi..gak sabar ku cicip. Ternyata rasanya hemm..?..Hemm..enak kah ?...Gimana ya ?..Penasaran ?....Hemm..hahah..lebay banget. Lidahku masih mencari-cari enaknya di mana ketika mengunyah kue cubit setengah matang itu..aku coba kasih ke Yodha..dengan lugunya langsung bilang..kok aneh kuenya..masih mentah..hahah. O alah..ntah kami yang ndeso..karena belum terbiasa kue cubit setengah matang ya..akhirnya seporsi kue cubit hasil antri panjang itu..sia2 saja..ndak ada yang nyentuh lagi di rumah. Akupun..walaupun suka sapu bersih makanan..soalnya sayang jika di buang..tapi untuk makan kue cubit setengah matang..beneran..lidahku bilang *emoh..hihi. Masih ada aroma adonan mentah dan bau telur yang aneh begitu berpadu dengan bau baking powder di adonan. Tapi begitulah ya..mungkin selera orang beda2..buktinya..kue cubit itu tetep di antri orang tiap hari. Ya..semoga saja beneran pada suka ya..bukan hanya sekedar penasaran oleh suatu trend makanan. Kalau aku boleh memilih..aku lebih suka kue cubit matang..atau bahkan gosong dikit juga gak apa2..hihi.

Jadilah aku penasaran bikin kue cubit versi yang seperti di jual itu..tapi versi matang...dan alhamdulillah rasanya kok lebih sesuai dengan selera kami. Kue cubit sebenenya aku udah pernah bikin dan posting di web ini..tapi itu yang versi adonan kental. Nah..kali ini aku buat yang versi adonan agak encer..jadi mirip2 yang di jual di gerai2 kue cubit setengah matang  itu adonannya, tapi aku panggangnya matang. Memang hasilnya lebih lembut , jika adonan lebih encer. Tapi butuh waktu agak lebih lama manggangnya..jadi..rasa2 gosong dikit bawahnya..hihi..tapi dalemnya tetep mateng dan moist enak lembut. nah..jika suka yang versi setengah matang..yang bisa juga ini di buat begitu..hihi.

Untuk topingnya pakai yang lagi nge trend juga..ovomaltine. Kebetulan masih ada ovomaltine Yodha..hihi. Oke dech..mau coba teman-teman, kue cubitnya..mau versi yang matang..atau setengah matang yang adonan masih lembek dan bisa di colek..monggo..di sesuaikan selera ya ^^

Kue Cubit Ovomaltine

Bahan
150 gram tepung terigu protein sedang
2 butir telur
75 gram gula pasir
1/4 sendok teh garam
1/4 sendok teh baking powder double acting
100 ml susu cair
2 sendok makan margarin leleh
1/8 sendok teh vanila

Cara membuat :
Kocok telur, garam dan gula hingga mengembang, masukkan vanila, kocok rata sebentar
Masukkan terigu dan baking powder sambil di ayak, bergantian dengan susu cair, kocok dengan speed rendah.
Masukkan margarin, aduk rata dengan spatula
Adonan aga encer seperti adonan martabak manis, jika di tuang emngalir ya
Siapkan cetakan kue cubit, olesi dengan margarin, panaskan terlebih dahulu.
Tuang adonan 3/4 tinggi cetakan
Masak dengan api kecil hingga berlubang-2 atasnya, beri toping
Tutup sebentar jika mau matang. Jika mau setengah matang, ketika bagian atas udah mengental, angkat.

Note : Agar adonan nggak bau baking powder berlebihan, sengaja aku pakai yang double acting, merk Hercules..jadi walau cuma sedikit pakainya..udah bisa ngembang adonan. Jika pakai yang baking powder biasa..di tambah ya takarannya teman-teman..jadi 1/2 sendok teh.

21 comments :

  1. Wah, teman juga ada cerita tentang kue cubit setegah mateng ini mbak, gak enak katanya
    Makasi resepnya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak Esti..lagi happening ya di sini..coba bikin sdr aja yukk..:)

      Delete
  2. ini kue cubit special ya mbak, pakai ovomaltine

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Lidya..nyomot ovo nya Yodha..:D

      Delete
  3. itu kocok pake mixer ya mb? berapa menit?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngocok telur dan gula hingga mengembang mak Lianny..selanjutnya hingga rata dan muncul gelembung2 kecil di adonan ya..:)

      Delete
  4. Wah kebetulan tadi juga abis beli karena penasaran booming kue cubit di Semarang. Beli di deket rumah, mateng sih tapi bantat. Saya sih kurang suka, tp anak2 doyan karena toppingnya. Kalo dibandingin bikinan mbak Didi jauh banget, punya mbak Didi menul2 cantik, yg kami beli tadi tipis bener kyk pancake super mini.. jadi pengen bikin sendiri deh. Makasih resepnya ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Nadned..bikin sdr aja murah meriah..jadi banyak lho..hihi

      Delete
  5. Harus beli cetakan kue cubitnya dulu nih.

    ReplyDelete
  6. Di jakartapun sekarang lagi ngetren kue cubit dg macam2 toping dan ada yg dimasak setengah matang mbak Diah... Waduhh... menurutku itu kan bahaya, makanan setengah matang kan rawan terkontaminasi bakteri ya mbak...Ihh ngeri ahh. Kecuali bikin sendiri...bahan2nya dijamin bersih & fresh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget Mba Erti..yang jelas..rasanya juga masih bau adonan ya mba..hihi

      Delete
  7. Mbak diah tanya dong...klo mau bikin kue cubit rasa tiramisu dan red velvet bagaimana caranya ya??? Selama ini bikin yg original aja...rencana mau utk jualan mbak...klo resep yg mbak posting itu bisa utk di jual murah ga mbak? Trus klo susu di ganti air gmn mbak ?? Makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiramisu..pakai esen tiramisu mba..kalau red velvet ada bubuk red velvet lho..:)

      Delete
  8. Mbak klo cetakannya, apa bisa pake pan cooking star yang pake tutup itu

    ReplyDelete
  9. Punya cetakan kue cubit baru dipake sekali trauma krn gagal pertama x nya,Haha... pengen nyobain resep ini.. ijin save ya mba ;)

    ReplyDelete
  10. Punya cetakan kue cubit baru dipake sekali trauma krn gagal pertama x nya,Haha... pengen nyobain resep ini.. ijin save ya mba ;)

    ReplyDelete
  11. Mba, aku dah coba kmrn. Tp krn bikin bnyk adonan yg menunggu kelamaan jd agak bantat. Kuenya gk sebagus yg awal2 dipanggang. Gmn solusinya ya mba supaya bisa bikin bnyk tp adonan yg menunggu lama gk bantat. Mohon pencerahannya ya mba. Terima kasih mba.

    ReplyDelete
  12. Terimakasih, saya banyak dpt pelajaran dari membaca postingan ini, salam kenal dari saya theresia admin blog Honorer

    ReplyDelete
  13. Mbak, resepnya pakai susu nya cukup byk kl biar lebih ekononis jika dibuat dlm versi banyak misalnya 1 kg terigu apa bs di kurangi mbak ?

    ReplyDelete
  14. Thanks banget mba untuk tulisannya, sangat bermanfaat tentunya
    Saya termasuk orang yang suka makan kue cubit, nagih banget soalnya hehe...

    ReplyDelete