Thursday, August 6, 2015

Tiwul Alus



Setelah  demam singkong beberapa hari di dapurku...lanjut ke olahan gaplek ya teman-teman..hahah..sama juga dari singkong ya..tapi nich produk turunannya. Sudah tau dong pasti..gaplek..itu dari singkong yang di jemur hingga kering. Jika di biarkan di luar di hujan-hujankan hingga berjamur..jadi dech   gaplek buat Gathot. Temen setia gathot..ya tiwul. Jadi tiwul itu terbuat dari gaplek kering bersih yang di haluskan...jadi tepung. Nah..kemaren lebaran habis pulang dari Yogya..kan bawa banyak tepung gaplek pesanan teman-teman..sekalian nyetok beberapa jika ada yang kangen tiwul juga teman-teman lain..karena bulan-bulan ini nich lagi bagus-bagusnya tepung gaplek..karena musim panas dan musim panen singkong. 

Dari kemaren mba Elmi sms.."Kok belum  posting menu tepung gaplek mba ?"..hemm iya..lagi mikir mau di buat menu khas apalagi ya..yang belum pernah ku posting. Akhirnya kemaren telp ibuku di Yogya..ngobrol-ngobrol tentang gaplek..ibuku bilang..udah bikin *Tiwul Alus belum..?..Langsung...dech aku ingat..oh iya..itu makanan kesukaanku jaman kecil. Jadi tiwul alus itu adalah tiwul kukus yang di tumbuk hingga halus ( alus ) jadi seperti gethuk gitu, aku ingat tekturenya kenyil-kenyil enak..dan manis. Langsung aku tanya ibuku cara membuatnya. Mudah ternyata. Tinggal tiwul kukus  yang di beri gula dan garam, di tumbuk hingga halus dan liat. Jadi bisa kenyil-kenyil enak.

Akhirnya tadi aku semangat   buat tiwul alus ini pagi-pagi tadi. Bikin dikit dulu..lha yang suka tiwul cuma aku thok..hihi. Alhamdulilah rasanya enak sekali..kenyil-kenyil legit khas aroma tiwul..jadi teringat masa kecil. Kesampaian dech makan tiwul alus, sisanya aku bagi-bagi  aja ke mba art ku untuk di bawa pulang. Tapi tiwul alusku belum halus banget tadi..hihi. Aku nggak telaten numbuknya..karena nggak punya lumpang dan alu ( alat tumbuk dari batu )..hihi. Kalau ibuku dulu kan numbuknya pakai lumpang dan alu   dari batu yang di alasi plastik tebal..jadi hasilnya bisa benar-benar halus tiwulnya. Tapi karena aku nggak punya tumbukan..pakai food processor aja tadi..haha..*curang ya..aku cerita sama ibuku..pasti ngekek beliau..lol..* Yang penting kan tujuannya sama..menghaluskan tiwulnya..hihi. Besok beli lumpang ahhh..yang agak besar kalau lewat muntilan..buat bikin gethuk atau tiwul ayu..hihi..asal jangan suruh buat numbuk padi atau beras ya teman-teman...ampyun dech...! Kalah dech sama sesepuh jaman dulu..numbuk beras sendiri..bikin tepung beras sendiri...hihi. Jadi ingat dulu waktu aku masih kecill..jika mau ada acara hajatan..ramai-ramai numbuk beras untuk membuat peyek..wah seru..sekarang..masih ada nggak ya tradisi begitu...huhu.

Oke dech..mungkin jajanan dari tiwul yang satu ini belum banyak yang kenal ya, karena memang sudah langka dan jarang yang jual..tapi aku yakin kok..pasti ada teman-teman yang pernah makan. Jadi namanya..tiwul alus ya..dari bahasa Jawa..alus itu artinya halus..mungkin karena memang dari tiwul..yang di tumbuk halus..jadi di namakan tiwul alus..hihi. Yang jelas..rasanya enak sekali..kenyil-kenyil..manis..gurih. Oke..baiklah..aku save saja resep tiwul alus ala Ibuku ini..buat melestarikan kuliner jadul khas Jawa yang eksotis dan udah langka ya. Tapi kalau di Yogya..mungkin masih ada di beberapa pasar tradisional kok.

Tiwul Alus

Bahan :
200 gram tepung gaplek
Air kira-kira 200 ml atau secukupnya
Garam 1/4 sendok teh
Gula Jawa 75 gram ( sesuai selera ), sisir halus
2 lembar daun pandan, kelapa parut kukus secukupnya untuk taburan.

Cara membuat :
Perciki tepung gaplek dengan air hingga rata dan bergerindil, kalai ini harus sampai agak lembab ya , agar agak lengket waktu matang, jadi ketika di tumbuk jadi mudah. Aduk rata denga garam dan gula merah sisir.
Masukkan ke kukusan, beri 2 lembar daun pandan
Kukus selama 30 menit hingga matang, sambil sesekali di aduk agar rata matangnya
Keluarkan dari kukusan
Tumbuk hingga halus selagi masih panas. 
Padatkan di loyang persegi panjang.
Potong-potong jika sudah dingin. Baluri dengan kelapa parut kasar yang sudah di beri sedikit garam.
Sajikan


3 comments :

  1. Di pasar dekat rumahku masih ada jajanan kayak gini mba... tapi klu bikinan ibuku malah dicampur pake telor dan mentega segala. Hehe..

    ReplyDelete
  2. biasanya adanya bulan puasa doang yang jualan

    ReplyDelete