Google Ad

Thursday, January 18, 2018

Tips membuat Kue Cucur


Kue Cucur, kue tradisional, dari kecil udah biasa makan..udah biasa melihat ibu buat juga...jadi ketika di jaman now ini Yodha suka..itu benar-benar membuat bahagia...hihi. Akhirnya Yodha suka kue tradisional.

Pertama suka kue ini dulu waktu aku ajak dia ke pasar Babadan, dekat Ungaran. Waktu itu kita ke pasar belum sarapan, akhirnya aku beli beberapa jajanan tradisional, dan kita makan di mobil. Eh..lha kok yang paling di suka Yodha malah kue Cucur.

Sejak itu jika ketemu Cucur di pasar kok mesti minta di beliin..dan ajaibnya, Yodha bisa habis 5 biji sendiri..hihi. Padahal seingatku waktu beli di pasar Babadan itu jenis Cucur yang keras dan agak alot, eh lha kok suka Yodha.

Terus waktu ke pasar Gang Baru jika dia ikut juga sering ketemu penjual Cucur, malah di buat langsung di pasar. Rasanya lebih empuk, tapi Yodha suka juga..hahah. Jadi intinya dia suka Cucur, baik itu empuk atau alot.  Memang Kue Cucur itu kalau aku baisa makan dari kecil tekturenya unik..agak kenyal-kenyal alot gimana gitu jika udah dingin. Tekturenya unik, karena ada serat-serat di dalamnya. Jadi walau bahan hampir sama seperti apem, tapi rasa dan aroma serta tekture itu sangat berbeda.

Kue Cucur tanpa bahan pengembang apapun, tapi bisa berserat...itu karena tehnik mengaduk adonan yang unik..yaitu di keplok-keplok pakai tangan selama minimal 15 menit, agar adonan itu bisa ada udara masuk dan berserat. Dari jaman dulu ibuku kalau bikin ya begitu..dan hasilnya kue cucurnya bisa bersarang cantik.

Tangan kita yang hangat juga membuat adonan sedikit mengembang tapi tidak berlebihan. Beda dnegan alat seperti mixer. Aku dulu pernah buat tak mixer, hasilnya malah nggak berserat..hihi. Jadi kita syukuri aja ya alat yang udah di ciptakan oleh Allah..tangan ajaib kita...ya. 

Tadi aku buat video tutorial juga..jadi biar lebih jelas, caranya di keplok-keplok atangan itu seperti apa..ya memang kue tradisional ya lebih baik di aduk pakai tangan...karena tangan lebih luwes. Adonan yang sudah di keplok-keplok juga perlu di diamkan lebih dahulu agar lebih matang istilahnya kata ibuku dulu. Jadi nggak bau tepung ketika di goreng.

Waktu menggorengnya juga nggak perlu minyak banyak, cukup sedikit saja sekita dua sendok makan per sekali goreng, tuang adonan ketika sudah panas minyaknya nanti adonan akan berserat dengan cantik ke pinggir. Jika sudah tidak ada cairan di atas kue nya, balik sebentar saja agar matang semua bagian. Kalau ibuku dulu tengahnya di tusuk pakai lidi agar adonan tidak tumpah-tumpah. Tapi tadi aku cari-cari tusuk sate kok habis..hihi..ya udah biarin aja mengalir adonan yang tengah, nanti lepas juga ketika matang. 

Oke dech untuk resep aku share lagi ya, mudah banget kok :

Rebus 300 ml air dan 150 gram gula
Dinginkan
Masukkan 200 gram tepung beras, 50 gram tepung terigu, 1/4 sendok teh garam
Aduk rata sambil di keplok-keplok sekitar 15 menit, diamkan adonan selama 1 jam
Panaskan wajan cekung, beri 2 sendok makan minyak
Jika sudah panas, tuang adonan satu sendok sayur di tengah-tengah wajan. Biarkan hingga berserat dan matang


No comments :

Post a Comment