Sunday, March 4, 2012

Sate Klathak Yogya

 
   

Cuma mau bercerita sedikit..tentang sate klatak khas Yogya yang sekarang sangat fenomenal ini. Dulu sekali..waktu masih muda..( emang sekarang udah tua ya..hehe )...maksudnya waktu belum nikah..masih berkarir dan lumayan banyak berteman dgn berbagai kalangan di Yogya..daku sudah sering makan sate klatak. Tapi dulu..cuma ada satu sate klatak aja yang terkenal..tempat tongkrongan para seniman terkenal Yogya..para politisi Yogya juga..yaitu..sate klathak Pak Bari..di dalam pasar Pleret..Jl. Imogiri Bantul Yogyakarta. sate ini cuma buka sore dan malam hari dulu..sensasi yang unik..makan sate dengan tusuknya ukan dari tusuk sate biasa, tapi dengan jeruji besi..jadi satenya bisa mateng sampai dalem2nya. dgn bumbu minimalis..cuma garam saja..tanpa kecap dll..jadi betul2 mengutamakan rasa manis dari daging kambing itu sdr...di tambah suasana khas di dalam pasar yang sudah tutup dan sepi di malam hari..bercengkrama dgn teman dan relasi, ngobrolin bisnis dan kerjaan dalam suasana santai..sambil menikmati sate klathak dan gule kambing....hemm..Yogya memang istimewa..

Tapi kemaren2..sempat pengen bernostalgia ke sate klathak lagi..sekalian ngajak suami yang penasaran..jadi terkaget2..lokasi di daerah Pleret situ jadi kayak pasar sate klathak..hehe..biasalah..sejak banyak di ekspos banyak media dan TV akhirnya banyak penjual yang ikut2 tan jualan sate klathak..jadinya..kalau gak tau yang asli ya..bakal tersesat makan di warung yang salah. Apalagi ada juga satu yang bermodal besar..sampai buka warung makan seerti restoran malah..sate Klathak Pak Pong..letaknya di sekitar pusat sate Klatak situ juga..di Jl. Imogiri..dekat stadiun olahraga. Karena ngajak Yodha juga..ya milih tempat yang lebih nyaman itu..dan memang lumayan terkenal juga sekarang ini restoran sate klathak Pak Pong ini..di kalangan pemburu kuliner Yogyakarta..namun sensasinya ternyata beda..enakan dulu kayaknya ..haha..ku tanya suami juga..gimana rasanya..katanya..biasa2 saja..,kalau tongsengnya sich lumayan enak,cuma penampilannya super minimalis..tanpa cabe atau tomat seperti tongseng2 di tempat lain ...aduch..sangat di sayangkan saja..penyajiannya satenya pun sangat minimalis juga, cuma 2 tusuk sate ruji, tanpa sambal ataupun sayuran. Padahal tuch sebenarnya sate klathak bisa jadi salah satu aset wisata kuliner Yogya lho..buktinya mobil yang mampir situ hilir mudik tiada henti..*tahu karena kmrn nyaupin Yodha lama..jadi di sambi leyeh2 di warung makan yang lumayan nyaman gitu..silir2 seger di pinggir sawah..jadi bisa liat lalu lalang mobil yang datang dan pergi..coba jika kualitas rasanya di jaga dan penyajiannya lebih menarik..pasti akan semakin membanggakan ya buat Yogya ku tercinta….^^

Tapi seandainya pengen mencoba sensasi sate klathak..ku sarankan..cobalah yang asli..di tempat Mas Bari..yang ada di dalam pasar Pleret ..malem2 gt..pake acara nunggu giliran orang makan..kalau tusuk sate jerujinya habis..haha..itu kali yang bikin seru..^^

       

1 comment :