Friday, December 28, 2012

Makan * Eyem Penggeng * di rumah makan Bu Ageng Yogya


Akhirnya....bisa mudik dan liburan juga..di akhir tahun ini..pas Yodha juga lagi libur panjang. Puas dech dia main2 di Yogya..dan tak lupa..Mamanya ber kuliner ria..di tempat2 makan baru yang lagi happening di Yogya, salah satunya di Rumah Makan Bu Ageng, punyanya seniman kondang Pak Butet Yogya.

Biasalah..kalau ada referensi tempat makan yang unik di Yogya..selalu penasaran..apalagi kalau udah sering masuk tivi dan banyak di ulas di internet..langsung dech hunting. Tapi rupanya memang lagi nge top juga rumah makan ini..buktinya pas datang full tamunya..mungkin juga karena musim liburan ya..jadi banyak orang2 dari luar kota yang juga penasaran..kayak aku..hehe. Rumah makan Bu Ageng ini konsepnya makanan rumahan gitu ya. Menu2 nya sich tidak banyak, kebanyakan menu2 yang biasa di masak di rumah..seperti semur, nasi campur, salah satu menu andalannya adalah *eyem penggeng*...yaitu ayam yang di ungkep lama dengan santan dan bumbu2 Jawa..terus di panggang gitu, katanya sich menu ini terinspirasi dari ayam panggang ala Klaten yang sering di jajakan keliling kampung gitu. Karena di jajakan sambil teriak2 ayam pangggang..ayam panggang gitu..jadi lama2 terdengar seperti * eyem penggeng * , sehingga nama menu di rumah makan ini juga di plesetkan namanya jadi *eyem penggeng *. Rasanya sich lumayan ya ..tapi untuk membuatnya sendiri sich menurutku tidak terlalu sulit..hehe. Jadi cukup sekali aja kayaknya coba makanan di situ. Harganya..cukup lumayan, tapi di tunjang suasana rumah makan yang enak dan nyaman..khas Yogya banget gitu jadi ya tidak masalah buat wisatawan kali ya harganya..di tunjang lokasinya yang memang di tempat pusatnya batik dan kerajinan di Yogya, yaitu di jl Tirtodipuran....jadi ya seru aja buat sekali kali di coba.

Dari segi tempat dan makan lumayan ok, cuma yang kurang menarik adalah konsep penyajian makanannya yang agak nanggung. jadi begitu masuk di bagian depan rumah makan kita bisa melihat dapur atau tempat display makanannya yang terkesan kayak warung biasa banget....kurang sesuai dech sama tempatnya. Seharusnya ..mungkin lebih baik jika dapurnya atau tempat display makanannya di belakang saja tersembunyi, jadi kayak konsep restoran ala carte sekalian..walaupun sebenernya makanannya udah banyak yang siap saji. Atau kalau mau sekalian display makanan menarik kayak restoran2 siap saji..yang makanan udah di tata secara menarik, seperti restoran Mbah Jingkrak..dll, walaupun tetap di layani pengambilan makanannya. Soalnya dengan jumlah tamu yang lumayan rame ya..kesannya jadi nanggung gitu..mau di sebut warung / rumah makan atau restoran. Soalnya kalau harga sich jelas harga restoran...^^...soalnya nasi putih aja harganya 5 ribu..hihi..es teh nya 7 ribu...ayam penggengnya 24 ribu per porsinya..jadi kalau sama nasi ya kira2 30 ribu an dech..sama kan kayak harga di restoran2 gede.  Ya mau mampir....alamatnya di dekat pasar Prawirotaman Yogya ya..di jl Tirtodipuran, di seberang batik Rorojongrang. Selamat berwisata kuliner di Yogya..^^

2 comments :

  1. Untuk tahu dari mana asal nama "eyem penggeng" baca tulisan alm Umar Kayam, "Sugih Tanpo Bondho" yang merupakan kumpulan tulisannya di KR. Butet mah niru2 aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..Aku di Semarang je mba..ndak punya KR..hihi..mksh infonya tapi..:)

      Delete