Tuesday, May 29, 2012

Buntil Daun Lumbu


Buntil..adalah masakan khas di beberapa daerah di Jawa Tengah, salah satunya dari Yogya, tempatku..dari kecil sudah terbiasa makan buntil ini. Ada berbagai jenis buntil..ada yang dari daun talas..daun singkong..dan daun pepaya. Tapi yang paling enak dan sangat ku sukai yang terbuat dari daun talas atau di Jawa di sebut daun lumbu.Rasanya sangat unik..daun talas yang lembut..di padu gurih sedikit manis isian buntil..sempurna..di padu dengan kuah yang gurih pedas. Di makan pakai nasi putih saja sudah enak banget..^^. Sayang sekarang agak susah menemukan daun talas yang bisa di makan..dan tidak gatal....jadi makanan ini jarang yang jual sekarang..di Semarang ada juga yang jual..tapi cuma seminggu sekali..tergantung ada tidaknya daun talas. Ya ..aku  catat saja resepnya..siapa tahu ada yang suka juga..aku biasa bikin buntil pakai resep ini. Jika tidak ada daun talas..bisa di ganti daun pepaya atau daun singkong..enak juga kok..Selamat mencoba......... 

Bahan-bahan :
    Bahan buntil:
    15 lembar daun talas, dijemur layu
    300 gram kelapa parut kasar
    50 gram ikan teri, jika suka bisa di tambah pete mlanding / pete biasa juga 
    Bumbu halus:
    6 buah cabai merah keriting
    2 buah cabai rawit merah
    3 siung bawang putih
    2 cm kencur
    1/4 sendok teh terasi, dibakar
    1/2 sendok teh garam
    1/4 sendok teh gula pasir

    Kuah santan:
    1.000 ml santan dari 1 butir kelapa
    1 batang serai, diambil putihnya, dimemarkan
    8 buah cabai rawit merah utuh
    1 1/4 sendok teh garam
    1 sendok teh gula merah sisir
    1 sendok makan minyak untuk menumis
    Bumbu halus:
    5 butir bawang merah
    2 siung bawang putih
    2 butir kemiri, disangrai
     1 sendok teh ketumbar

Cara Membuat :
1. Buntil: aduk rata kelapa parut, ikan teri, petai mlanding dan bumbu halus. Bagi menjadi 5 bagian.
2. Ambil selembar daun talas. Beri campuran kelapa parut. Ratakan. Tutup dengan selembar daun talas. Beri campuran kelapa parut lagi . Ratakan. Tutup lagi dengan selembar daun talas. Lipat bentuk amplop 5x8 cm. Ikat dengan tali.
3. Letakkan buntil dipinggan tahan panas. Kukus 60 menit diatas api kecil sampai matang. Sisihkan.
4. Kuah: tumis bumbu halus dan serai sampai harum. Masukkan cabai rawit merah. Aduk sampai layu. Tambahkan santan, garam, dan gula merah. Masak sampai matang dan mendidih.
5. Masukkan buntil yang sudah di kukus. Sajikan.

9 comments :

  1. lebih enak lumbu yang batangnya item mbak diah, teksturnya lebih liat jadi kalo di rebus lama dia ga pecah, kalo di tempatku purwokerto namanya lumbu banten.., di tempatku aja sekarang susah banget nyari lumbu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Esti.sama..akujarang dech nemu daun lumbu yang masih mentah,,jadinya selalu beli mateng kalau buntil lumbu..itupun seminggu sekali baru ada yang jual..ya karena susah cari bahannya itu..^^

      Delete
  2. Yang satu ini juga suka,weh, bisa nambah makannya, gurih pedas, hmm, jadi kemlecer nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..Ayukk bikin Mak Ety..cuma susah banget ya cari daun lumbunya..^^

      Delete
  3. hmm...tambah kemlecer bc postingan mba Diah yg buntil lumbu ini. Aku sukaaa bngt ma buntil daun lumbu, tp udh lamaaa bngt ga mkn. Nha....kmrn tu sama ibuku sampe dikirimin daun lumbunya dr kampung. Aku msih penasaran sama bumbu buntilnya mba, disini ngga pake bwng merah jg ya?sama dgn bumbu buntil semarangan?jd yg diaduk sama kelapa dll bumbunya cm pake bwng putih mba? Retno

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mau di tambah bawang putih ya ndak pa2 mba..tapi kalau resep di atas nggak pake..hihi..kata yang jual buntil di deket rumahku

      Delete
  4. mba Diah, mksdnya bwng merah kali ya? maaf itu mba Diah nulisnya bwng putih, hehehe...
    Aku mau cb ikutin sesuai resep mba Diah aja deh. btw, di ikatnya pake tali rafia gpp kan mba? Retno

    ReplyDelete
  5. Mba Diah, semalem aku udh bikin buntil daun talasnya. sama persis pake resep mba. waah...bener maknyuss. mksih mba Diah resepnya. Retno

    ReplyDelete
  6. Di trmpatku banyak banget mbk daun lumbunya. Awalnya sering numis daun lumbu di iris tipis pake teri. Kadang juga kli pengen buntil nunggu ibu2 yg jual lewat. Tp kali ini pengen nyoba bikin sendiri. #efek liat daun lumbunya banyak banget hehe

    ReplyDelete