Google Ad

Showing posts with label Exotic Indonesian tradisional food. Show all posts
Showing posts with label Exotic Indonesian tradisional food. Show all posts

Thursday, June 29, 2017

Gudeg Manggar




Hallo semua, apa kabar teman-teman ? Liburannya kebablasan nich postingnya..hihi. Memang Lebaran selalu ya..membuat kita pengen liburan dulu setelahnya..karena sudah pasti capek muter-muter, keluar kota, dll. Jika udah kembali ke rumah, rasanya pengen leyeh-leyeh terus, makan di luar terus...hihi. Tapi nggak boleh di biarin..harus semangat berkarya lagi nich..kerjaan sudah menunggu yang lain.
2

Wednesday, March 15, 2017

Gulai Tunjang


Kemaren waktu beli Daging di tukang Daging langganan di Pasar dia nawarin Kaki Sapi yang bagus kualitasnya. Katanya dari Sapi muda, dagingnya kulitnya tebal dan bersih. Langsung aku tertarik dech..walau belum pernah mengolah Kaki Sapi. Biasanya suka mengolah Kikil yang udah lembaran datau kulit bagian Kepala Sapi, Pipi, Cingur dll. Kalau Kaki Sapi utuh ya baru kali ini coba. Kata Mas penjual daging, ini adalah bagian yang biasa di pakai untuk memasak Gulai Tunjang di masakan Padang. Baiklah..walau aku kurang suka gulai masakan Padang, aku coba saja untuk suami...yang kebetulan penggemar masakan Padang.
6

Thursday, July 23, 2015

Sego Godog


Sego Godog...siapa yang pernah makan ?..Kalau lagi makan di Yogya..di warung-warung tradisional Nasi Goreng & Mie Jowo..ada kok menu ini teman-teman. Sego itu dalam bahasa Jawa artinya Nasi, sedangkan godog itu berarti rebus..jadi artinya..Nasi rebus..begitu teman-teman. Ada bahkan warung-warung yang menu utamanya Sego Godog ini..terutama sich di daerah Bantul..Yogya selatan tuch banyak yang jual Sego Godog. Di Magelang juga ada kali ya..tapi kalau di Magelang biasa di campur sama mie..aku kurang suka. Aku lebih suka Sego Godog Yogya..yang ndeso gitu, jadi nasi aja yang di godog..hihi.

12

Wednesday, July 22, 2015

Bodo Kupat


Lebaran datang  lagiiii...!..Hayuk..siap yang kemaren Lebaran belum sempat makan ketupat opor..datanglah ke Semarang..daerah Pantura dan sekitarnya. Besok..kemeriahan Lebaran terasa lagi. Dari tadi pagi..pasar udah meriah..penuh pedagang ketupat, baik yang udah mateng atau hanya jualan selongsong ketupatnya..atau jualan janur..jika ada yang mau buat ketupat sendiri..ada semua. Pokoknya berasa mau Lebaran lagi..hihi. Yapp..itulah tradisi *Bodo Kupat*..atau Lebaran Ketupat..yang bisa di lakukan masyarakat Jawa Tengah 1 minggu setelah Lebaran. Dulu sejarahnya itu..Bodo Kupat ini di lakukan..setelah puasa..syawal..setelah Idul Fitri. Tradisi ini di perkenalkan para Wali..dan di adaptasi dengan budaya masyarakat Jawa..agar umat Islam di sini..lebih semangat..menjalankan ibadah puasa syawal. Bodo Kupat di sebut juga Bodo Kecil..setelah menjalankan ibadah puasa sunah..selama 6 hari di bulan Syawal. Para Wali jaman dulu memang sangat pandai mengajarkan ibadah..dengan di barengi pendekatan budaya ke Masyarakat Jawa Tengah. Begitu sich..cerita yang aku baca..tentang Bodo Ketupat ini teman-teman.
8

Tuesday, July 21, 2015

Kupat Tahu Magelang Asli


Setelah Lebaran..masih ada sisa ketupat ngganggur di dapur teman-teman..?..Yuk..kita manfaatkan jadi menu sarapan yang enak dan segar..kupat tahu ala Magelang. Kalau kita lewat Magelang pasti tau dong warung-warung kupat tahu ternama yang sudah kesohor..seperti warung kupat tahu pojok, warung kupat tahu Pak Slamet, warung kupat tahu Pak Pangat, dll. Semua enak..namun punya ciri khas masing-masing yang sedikit berbeda. Aku biasanya buat kupat tahu suka-suka..kadang ala Pak Slamet..kadang ala Pak Pangat yang kolnya di goreng dulu. Kadang juga kombinasi kupat tahu goling Yogya..yang kuah kecap tanpa kacang..hihi. Semua enak..!

Nah..kali ini pengen buat yang beneran seperti kupat tahu Magelang yang asli..yang pakai kacang ulek di bumbunya..dan kuahnya di masak dahulu. Kuah untuk tahu kupat ini mudah saja....air 1000 ml, gula merah 100 gram, garam 1 sendok teh ( sesuai selera ), dan salam 2 lembar dan lengkuas 2 cm. Semua bahan di rebus hingga mendidih dan meresap. Koreksi rasa..pas gurih manisnya atau belum. Tapi jangan terlalu manis dan asin ya..nanti masih di tambah bumbu lagi soalnya.

Nah untuk isiannya sudah pasti harus ada ketupat. Selain ketupat..wajib ada tahu..ya kan..namanya juga kupat tahu..hihi. Tahunya di goreng biasa aja..setelah di rendam sedikit garam. Lalu siapkan sayuran..terdiri dari kol, yang di iris tipis-tipis, lalu taoge yang di seduh air panas. Jika tidak suka kol mentah, kol bisa juga di goreng sebentar hingga layu. Kupat tahu asli Magelang Pak Pangat, pakai kol goreng seperti ini. Jangan lupa cincangan daun sledri secukupnya. Ini nich yang bikin kupat tahu harum dan sedep juga. pelengkap lain..bawang merah goreng dan kerupuk kanji secukupnya.




Pelengkap lain adalah bakwan sayuran. Bakwan ini memberi sensasi kriuk gurih pada tahu kupat. Bakwan yang garing kemudian terendam sedikit kuah tahu kupat..hemmm..enak banget. Jadi waktu menggoreng bakwan, usahakan hingga sampai kering ya teman-teman..agar jika terendam kuah tetap terasa sensasi kriuknya. Untuk membuat bakwan sayur untuk tahu kupat ini..buat agak kental, agar bisa gendut-gendut bakwannya...jadi ada sensasi kriuk di luar dan lembut di dalam..pas banget buat campuran tahu kupat. Resep bakwan untuk kupat tahu ini, mudah saja..150 gram terigu protein rendah, di tambah 1 siung bawang putih halus, air 200 ml, kaldu bubuk 1 sendok teh ( atau garam sesuai selera ), merica bubuk 1/8 sendok teh, serta sayuran 1 buah wortel potong korek api dan 150 gram kol yang di iris halus. Tambahkan juga 1 batang daun bawang dan sledri agar lebih gurih. Aduk rata semua bahan, goreng dech hingga kering.



Selain kuah manis yang sudah di rebus..per porsi harus di tambah bumbu lagi, yaitu bawang putih 1/2 hingga 1 siung saja..sesuaikan selera. Jangan terlalu banyak..nanti *nyegrak* atau terlalu tajam aroma bawang putih mentahnya. Kalau mau soft aromanya 1/2 siung cukup untuk satu porsi. Cabe sesuaikan selera. Kalau untuk suamiku 1 cukup..kalau aku ya minimal 3 cabai rawit merah..hihi. Kalau Yodha nggak pakai cabe biasanya. Lalu tambahkan kacang tanah yang sudah di goreng, 1 sendok makan saja cukup. Ulek bawang dan cabe, lalu ulek kasar kacang tanahnya, lalu tuangi kuah manis kira-kira 250 ml untuk 1 porsi. Selanjutnya beri kecap manis..sesuai selera. Jika masih kurang garam, boleh di tambah juga sedikit garam. Pokoknya masalah asin manis nya sesuaikan selera masing-masing ya teman-teman.

Sudah..tinggal susun tahu, ketupat, bakwan yang sudah di potong-potong, beri taoge, kol iris, sledri, bawang goreng, lalu tuang kuah racikan per porsi tadi. Jangan lupa kerupuk kanjinya ya..biar meriah pas makan..hihi. Yummy..selamat mencoba teman-teman..cocok jadi menu sarapan atau makan siang satu pinggan komplet..segar dan ringan di musim paska Lebaran gini.









5

Monday, July 20, 2015

Sego Gurih & Ingkung

 

Alhamdulillah..bisa kembali ke dapur..dan masak-masak lagi. Menu hari ini..masih agak berat...hihi. Gara-gara kemaren pas mudik ke Yogya ngidam pengen makan Ingkung Mbah Cempluk..di Yogya, nggak keturutan..bikin sendiri aja dech akhirnya.  Mumpung ceritanya nich..daku lagi ultah hari ini..jadi masak menu yang rada berat lagi nggak apa-apa dech..besok baru masak urap..dkk..hihi. Alhamdulillah Yodha dan papinya suka. Dari kemaren suami memang pengen makan ingkung juga..tapi karena kalau masak ayam, Yodha selalu minta ayam goreng atau bakar..jadi gagal terus masak ingkung. Eh...pas di Yogya..mau makan ayam ingkung di warung makan Ndeso..juga nggak kesampaian. Di Yogya..warung makan ayam ingkung di warung makan Ndeso atau Mbah Cempluk nich memang lagi nge hit juga..setelah sebelumnya..ayam goreng kampung ala Mba Cemplung yang juga sudah melegenda duluan. 
9

Friday, October 4, 2013

*Geblek*...Cemilan Unik Dari Singkong


Geblek...sepintas nama makanan ini kayak sejenis kata umpatan ya..hihi..tapi bukan kok teman2..ini adalah nama makanan yang terbuat dari singkong..dan berasal dari Jawa Tengah. Ada beberapa daerah yang terkenal dengan makanan geblek ini..yaitu Purworejo..Gombong dan juga Wonosobo. Udah lama aku pengen bikin geblek..tapi kalau liat resep di internet itu tidak ada yang jelas cara buatnya. Akhirnya aku merayu Mba Tri Yunianti..temen Fb ku yang pinter bikin jajanan ini untuk membuat ulang secara detail step by stepnya. Makasih ya Mba Tri..akhirnya aku bisa bikin geblek berkat dirimu...hihi. Mau nyoba sendiri maju mundur dari dulu. Dan akhirnya..taraa...aku berhasil bikin geblek. Mba Tri sendiri bukan orang Jawa Tengah lho..tapi dari Lampung..tapi tetangganya di Lampung sana dulu ada yang jual geblek ini juga dan Mba Tri sering liat dan bantu cara buatnya. Masuk akal juga sich..kan banyak  orang Jawa juga tinggal di Lampung ya Mba Tri..hihi..*ngarang*. Wis..dari manapun sumbernya yang penting resep dari Mba Tri ini langsung dari penjual geblek juga.
35

Friday, May 24, 2013

Pecel Tumpang…Sarapan Ndeso Yang Sedep & Nyamleng..^^



Alhamdulillah..bisa menikmati pagi yang cerah lagi ya teman2..bisa menikmati sarapan pagi lagi..sebelum beraktifitas..seperti pagi ku hari ini..terasa indah..walau cuma sarapan menu ndeso..Pecel Tumpang, di temani dengan telur ceplok dan kerupuk gendar. Rasanya kok ya..nikmat luar biasa..hihi..* lebay *....

Tadi ceritanya lagi bosan dengan menu nasi goreng buat sarapan..jadinya pagi2..udah minta tolong suami buat ambil bahan2 sambel tumpang di tukang sayur langganan yang biasa mangkal pagi2 di ujung jalan raya dekat rumah. Kebetulan memang kemaren udah nitip bahan2 buat sambel tumpang..rencana mau di masak siang nanti..tapi wis..buat sarapan aja. Suami dan anak udah sarapan nasi goreng..jadi buat aku sendiri aja..soalnya suami emang kurang suka menu ndeso gini..hihi. Ada yang suka sambel tumpang..atau malah belum pernah makan?

Mungkin buat teman2 yang di luar Jawa masih asing ya dengan sambel tumpang. Yapp..karena sambel tumpang ini adalah sambal rebus khas Jawa..yang terbuat dari tempe semangit..hemm..bahasa indonesianya semangit apa ya..? Begini kira2..tempe itu sudah kadaluwarsa sebenernya buat di goreng..tempe yang over fermentasi..aka setengah..bu***..hihi..di sensor ya tulisannya..biar nggak bikin ilfeel teman2..hihi…tapi justru paling enak di buat masakan lain..seperti sambel tumpang ini. Tenang..aman kok..tidak berbahaya..belum pernah denger..ada yang keracunan makan tempe semangit..dan aku sampai umur dah tua gini..dari kecil terbiasa makan sambal tumpang dari tempe semangit..ya tidak masalah..hihi..lha memang..kalau di Jawa..tempe semangit dengan aroma khas kalau masih mentah ini..kalau udah di masak aromanya jadi sedapp..! 

Selain buat sambal tumpang tempe semangit enak juga buat campuran oseng2 atau sayur lodeh. Buat teman2 yang tidak suka tempe semangit..bisa bikin sambel tumpang ini dengan tempe yang masih segar kok..enak juga..cuma aroma khas tempe semangitnya nggak ada. Atau jika ragu2..mau coba rasa asli sambel tumpang kayak gimana..bikin sendiri tempe yang rada2 semangit gitu..hihi..jadi masih otentik..tapi nggak nyengat bau semangit tempenya. Kayak yang ku buat sekarang ini..tempenya belum semangit banget sich..jadi warna sambelnya masih fresh seperti tempe segar..tapi ini udah ada aroma semangitnya. Tenang..nggak perlu repot bikin tempe dulu kok..cukup beli tempe yang udah jadi tuch..sepapan..terus diamkan aja di suhu ruang beberapa hari..biasanya dalam hari ke empat atau lima udah berubah jadi kecoklatan kan tempenya..nah..itu dia..sudah bisa di olah menjadi sambel tumpang ini. 

Di Jawa sendiri sambel tumpang ada bermacam2 cara makannya..kalau di Solo biasa buat lauk bubur nasi..yang warna putih..jadilah bubur tumpang..atau di buat lauk nasi biasa. Ada juga yang dibuat untuk bumbu siram sayuran seperti yang ku buat pagi ini..jadi dech pecel tumpang..rasanya..tentu saja enak..sedeeppp dan nyamleng..teman2..pedes..gurih..sedikit manis dan ada aroma khas tempe semangit itu yang tambah bikin lahap makannya..hihi..untung tadi pakai nasi merah makannya..jadi nggak kalap pengen nambah lagi..kayak kalau pakai nasi putih..soalnya..kalau nasi merah..dikit aja udah beras kenyang..hihi. Oh ya..sambel  tumpang ini juga sehat lho..karena semua bahan direbus saja masaknya..nggak perlu repot numis2..dan rasanya justru otentik ndeso..asli..enakkk..^^..asli Jowo tenan..hihi

Oke..penasaran dengan rasa pecel tumpang ini..ayo siapkan bahan2nya. Kalau nggak nemu tempe semangit di pasar..bikin dulu ya..sendiri. Selamat mencoba teman2..Have a good day..^^


Pecel Tumpang
Bahan : sayur rebus sesuai selera aja..aku tadi pakai komplet, bayam, kecipir, wortel, taoge , kacang panjang.
Bumbu sambel tumpang :
1 papan tempe semangit ( kira2 300 gram )
5 buah cabai  merah
5 buah cabai rawit
4 butir bawang merah
3 siung bawang putih
2 butir kemiri
1 cm kencur
1 sendok makan gula merah
Santan sedang 600 ml
1 sendok teh bumbu kaldu instan sapi
Garam secukupnya
1 lembar daun salam dan 2 cm lengkuas, memarkan.
Cara Membuat :
Rebus semua bahan sambel tumpang samapi empuk, kecuali santan dan gula, salam , dan lengkuas.
Haluskan bumbu rebus dan tempe , tapi tidak perlu sampai halus banget.
Masukkan kembali ke panci, tuangi santan dan bumbu2 lain. Masak hingga bumbu meresap dan kuah menyusut hampir kering. Sajikan sebagai siraman sayur rebus.
Paling enak di nikmati bersama keruuk gendar atau kerupuk puli..^^




12

Google Ad

Visit Our You Tube Channel